Selasa, 18 Agustus 2015

Surprise Night!

21.00 WIB

Setelah mandi wangi, dan makan malam pakai nasi, ayam goreng, soup, kerupuk dan semangka, kita siap untuk pelor (nempel molor). Kita masih punya acara BBQ-an sih, tapi udah keburu capek plus mata udah ngga bisa di ajak kompromi. Udah kriyep-kriyep, kayak lampu 5 watt.

Ka Nabil juga ngerti kita ngantuk, makanya acara BBQ-an yang tadinya mau outdoor, di cancel. Ikan dan cumi yang udah disediain disana, dianter ke rumah kita dan dimakan bareng-bareng.

It's sleeping time. Ka Tiara si ice princess, Jessica snsd kali, eh ralat! Jessica jung. Soalnya dia udah ngga di snsd lagi. ka Tiara ngga tahan sama cuaca panas, jadi tidur berdua sama mba Ruri di kamar 1. Kebetulan setiap kamar ada fasilitas AC-nya. Sedangkan di ruang tamu cuma kipas angin. Dua kakak beradik yang tiap saat nempel terus (Esti dan Santi) tidur di kamar 2. Sisanya bejubel di ruang tamu layaknya ikan asin berjemur.



Sebenernya satu kamar bisa muat 3 orang kok. Di luar emang sih cuma kipas, tapi udah lumayan sejuk. Kenapa pada mau di luar? Simple. Karena ngga ada lo, ngga rame. Emang lebih enak rame-rame.

Urutannya dari depan tipi sampe ke pintu adalah, mba Uit, Meri, Ajuma, Saya, Sari, Putri, Rina. Kebetulan saya tengah-tengah. Pas banget tidur di atas pembatas dua kasur. Heol. Kadang condong ke kiri juga. Soalnya Putri nomaden, tidurnya pindah-pindah. Ngga jauh beda sama Yesung. Jangan-jangan dia tukang megang philtrum orang juga. Dan saat dipegang, kita ngga sadar! #plak #nulisyangbener #janganasumsisembarangan
.
.
.
Saya ngga liat jam berapa, waktu bocah-bocah pada berisik rame. Dan saya ngga peduli juga ada apaan. Soalnya waktu itu yang saya butuhkan hanya tidur merdeka, mau berisik atau tenang. Pokoknya hanya ingin bermimpi dengan Kyuhyun! Itu aja.

Tiba-tiba saya merasa dua tangan saya ditarik paksa ke atas. Hasilnya saya duduk, dan mata kebuka sedikit. Berusaha ngumpulin nyawa sambil lihat pelaku yang tadi narik-narik tangan saya. Dan pelakunya lagi ketawa-tawa. Ka Tiara suee beudh!

“Bangun lu, ppa! Happy birthday to you!”

Saya langsung sadar 100%. Semuanya nyanyi dengan semangat sambil tepuk tangan. Saya jadi tersentuh. Di depan mata ada blackforest bertuliskan happy birthday MRP! (MRP = Murni Rina Putri). Kita bertiga emang baru aja ulang tahun. Jaraknya juga ngga jauh.

Si Rina senyum-senyum seneng, berbanding terbalik sama Putri. Dia cemberut dan kelihatan males wkwkwk. Dia emang ngga suka sama surprise-surprise gitu. Tapi dia tetep ngikutin acaranya kok.

Saya tadinya mau peluk satu-satu, tapi keburu dipaksa Ajuma buat niup lilin. Katanya takut meleleh di kue. Akhirnya kita bertiga tiup lilin dan makan kue sama-sama. Sambil makan kue, mereka cerita, gimana ribetnya bawa kue itu dari cibitung ke P. Tidung.

Katanya sempet hampir ketahuan saya, tapi saya ngga ngeh sama sekali. Ya ampun, mereka segitu nya. Jadi tersentuh nih. #Lebay

Want to read—my simple thanks to messages? Click here

Tidak ada komentar:

Posting Komentar