Selasa, 18 Agustus 2015

Sunrise

04.00 WIB

Kita bangun, mandi, dan solat. Beberapa masih terdampar di kasur, beberapa ngga solat karena haid, beberapa ngga mandi karena ngga kuat mandi pagi. Saya termasuk yang paling getol, bangun pertama dan mandi pertama. Yeah~

“Gue ngga kuat mandi pagi” kata Putri

“Gue biasa sih, tiap hari kerja  mandi jam 6” saya nyahut

“Gue mandi pagi terus, jam 8” Sahut sebuah suara yang ngga lain dan ngga bukan adalah suara mba Uit.

“Jangan ngomong lo, eonn!” timpal Putri

Se—jam persiapan diri. Setelah memastikan rumah di kunci dengan aman, kita berangkat ke pantai lagi, untuk lihat matahari terbit. Saya inisiatif ambil posisi paling belakang. Tepat di belakang Putri. Biar dia ngga nyasar lagi.



Mba Uit kesulitan naikin standar sepeda, bikin saya turun lagi dan bantuin dia. Celakanya, ka Nabil dan anak-anak ngga merhatiin kita keburu jalan duluan.  Mereka ngga sadar kalo kita betiga masih stuck di depan rumah. Setelah berusaha keras nyusul mereka..  Alhamdulillah, kita kehilangan jejak.

Mau jaga-jaga biar ngga ada yang nyasar kayak kemaren, malah ikutan nyasar. Woles lah, paling enggak kita  nyasar bertiga, ngga nyasar sendiri.

Kita jalan santai aja, pakai insting. Lagi pula jarang ada pertigaan dan perempatan kok. Kebanyakan jalanan dua arah aja. Nah yang paling bikin galau itu, ketika nemu pertigaan atau perempatan itu tadi. Soalnya banyak pilihan.

Tapi tetep, namanya takdir pasti sampai juga kok. Pulau Tidung ngga sebesar Pulau Jawa, tersesat di Pulau Tidung masih ngga ada apa-apanya di banding tersesat di Pulau Jawa. Jalanan disini boleh berliuk, tapi akhirnya akan tetep mengantarkan kita sampai tujuan kita kok. Ahzeg.

Kita pasti pertemukan lagi. Saya percaya itu.

Pagi itu langit mendung. Matahari di ufuk timur bersembunyi di balik awan-awan tebal. Nampaknya hasil kamera dari asus zenfone 5 punyanya Putri, lumayan juga.



2 komentar:

  1. Buahahahhaha mba uwit lawak..
    waaaah sunrise.... aaak makin ga sabar.. hehehe

    BalasHapus