Selasa, 18 Agustus 2015

Let's Snorkeling

Setengah satu, kita keluar rumah. Siang panas terik itu, kita melakukan persiapan snorkeling. Rasa-rasanya sih mager (arti: males gerak / memager / berubah jadi pager), pengen tidur siang. Tapi rasa mager terkalahkan oleh rasa keingin—tahuan kita.  Dan rasa keingin—tahuan pasti kalah dengan rasa yang pernah ada. Akhirnya, dengan naik perahu tradisional kita berangkat menuju pulau payung, tempat kita snorkeling nanti.

Di laut ternyata ngga sepanas di darat, justru adem karena tiupan angin, sesekali kena percikan air karena perahu yang menghantam permukaan air. Anak-anak pada sibuk selca, saya ngga diajak gara-gara paling depan. Iseng-iseng saya mencelupkan tangan ke air laut. Setengah lengan kanan masuk ke dalam air. Sejuk dan bikin tenang, rasanya ngga mau kehilangan momen seperti ini…

Byar!



Ikan seukuran lengan orang dewasa muncul, dan menggerogoti tangan saya. Saya teriak! Temen-temen panik, dan bapak-bapak yang di depan saya mencoba melepaskan ikan di tangan saya pake bambu. Ikan itu lepas. Saya cuma bisa nangis, karena perih yang ngga terkira. Jari udah ngga berbentuk, dari telapak tangan sampe setengah lengan ke atas udah ngga ada kulitnya .Kecerobohan berujung petaka.

“Pake dulu nih pelampungnya”

“Oh iya..”

Saya tersentak sejenak dan beralih tangan kanan saya. Alhamdulillah masih utuh. Ternyata ikan piranha tadi hanya imajinasi dan fiktif belaka. Apabila ada kesamaan nama dan kejadian itu bukanlah unsur kesengajaan. Abis ngayal gaje, saya dengan santai pakai kacamata snorkeling, selang oksigen dan pelampung dengan benar. Why so serious? ^^

Melihat hamparan laut yang luas ini pasti memanggil rasa takjub bagi siapapun. Saya membatin, ternyata ada yaah tempat air sebanyak ini. Sungguh sangat mulia pencipta laut ini. Fabiayyi alaa irobbikuma tukadziban?

Meri pelompat pertama, disusul saya yang nyebur dengan bebas. Padahal masih pake panty liner, gara-gara haid belum selesai. Cuek aja, kapan lagi sih bisa kayak gini?

annyeong~

Terumbu karang dan ikan-ikan kecil menjadi pemandangan yang cantik di depan mata.Tapi hati-hati terumbu karangnya tajem-tajem. Ini jari sempet kebaret-baret. Disini saya juga nemu ikan sapphire blue kecil berkilau, yeppeuda~ (Maklum, jiwa ELF). Mau comot satu bawa pulang. Tapi ngga tega, ntar dia sedih—pisah sama temen dan keluarganya.

Kita snorkeling se—jam ada kali yaa. Meri dan Ajuma yang paling semangat, sampe-sampe mereka berdua yang posisinya paling jauh dari perahu. Si Rina snorkeling sambil renang, jago dia. Ka Tiara asik latihan dengan kawan-kawan lain. Putri sibuk benerin kacamata snorkeling yang kurang pas.

Semuanya udah di air, kecuali mba Uit. Antara belum nyebur apa udah mentas. Dia justru sibuk moto-motoin kita. Pas besoknya saya tanya, ternyata dia—takut air, takut tenggelem katanya.

sangking serius, ngga sadar lagi difoto wekaweka

2 komentar:

  1. Pas snorkeling (udh sampe dalem laut) kita bisa minta potoin yaa? Trus trus di potoinnya bayar gak?

    aseeekkk dah tulisan yg di coret itu sesuatu bgt yess.. kaya punya perasaan aja deh #eh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa. Ada fasilitas camera underwater. 150rb selusin #eh maksudnya 12 orang. Jadi patungan 12500.

      Ish~ emangnya orang pacaran doang. Jomblo juga punya perasaan. Malah lebih peka. wkwk

      Hapus