Selasa, 18 Agustus 2015

Jembatan Cinta

Ngga seperti sebelumnya, habis snorkeling saya ngga nikmatin perjalanan ke pasir putih—tempat jembatan cinta. Karena waktu itu dalam mode mual, pusing, kedinginan. Kedinginan gara-gara kena angin laut abis basah-basahan. Dan mual gara-gara air laut keminum banyak pas snorkeling. Terpaksa, habisnya haus sih! Akhirnya dibuat tidur aja. Bangun-bangun, mendingan.

Sampai di pasir putih, setelah membuat dokumentasi perjalanan, kita pisah jadi dua kubu. Kubu pertama saya, Meri, Rina dan Ajuma memilih untuk ke tempat jajanan soalnya laper berat. Kita mesen pop mie dan air mineral. Dan kubu  kedua, Putri dkk memilih untuk naik wahana banana boat, dimana per-orang dikenakan biaya sebesar 35ribu sekali naik. Satu banana boat, ada 6 seat.


peserta banana boat
penikmat popmi
Saya ngga ikutan naik wahana, jadi ngga bisa deskripsikan keseruannya. Denger cerita dari Putri sih kayaknya seru, kita bakal ditarik pakai boat dengan kecepatan tinggi dan mendadak dijatuhin secara manusiawi.

Kalo pop mie? Hmmh enak banget. Lagi laper sih yee, udah gitu anget-anget lagi di cuaca dingin. Disaat-saat yang seperti itu kelezatan pop mie memang tiada duanya. Sirloin Steak? Lewat! Tenderloin Steak? Lewat!

Ngga jauh dari situ juga ada jembatan cinta. Kita ngga kesitu dulu, soalnya ramai. Toh hari kedua nanti kita kesini lagi. Jadi setelah beres makan dan puas naik wahana, kita langsung kembali ke home stay dan lanjut ke acara berikutnya. Tak lupa foto-foto dulu.

Salah satunya pose pohon beringin. Biar kayak oppadeul.

versi 1
versi 2

Tidak ada komentar:

Posting Komentar