Selasa, 18 Agustus 2015

Check in Penginapan

Jam 10.00 WIB, kapal kita berlabuh ke pulau Tidung. Turun kapal, kita jalan kaki menuju home stay (penginapan  selama disana). Jalan-jalannya kecil, agak sempit, tapi lebarnya masih bisa kok dilewatin dua motor. Meskipun bukan aspal, tapi udah cukup rapi sih dengan batako hitam yang disusun dengan pola yang umum. Kita pun lewatin TPU dan makam raja “siapa gitu—lupa” yang pertama menemukan pulau Tidung ini.

Kita sampai! Penginapan kita bukanlah apartemen, hotel, motel dan sejenisnya, tapi rumah warga.


Anyway saya kepikiran, warga sana tanpa ngapa-ngapain dapat penghasilan dari nyewain rumah-rumah mereka sendiri, cuma2-3 hari lagi. Udah gitu peminat wisata kesini juga banyak. Orang-orang sini pasti banyak duitnya kekeke~



Masuk ke rumah terlihat tudung saji bertengger di atas meja.  Kita sama-sama tau lah ada apa dibalik itu. Foods~ yumm~  #ngeces#. Disana ada nasi, ikan salem berbumbu santan, sayur asem, tahu goreng, kerupuk dan semangka. Kita baru santap setelah cuci tangan, kaki, dan muka. Saya yang paling terakhir make kamar mandi, ditinggal makan duluan oleh mereka. Oke! Cukup tau! Kalian ngga bisa bersabar, padahal cuma  saya tinggal pup 10 menit

Abis makan siang, hampir semua main hape (sok ada sinyal wkwk), beberapa ada yang tidur. Rina apalagi, yang paling cepet pelor. Iya, wajar aja, selama yang lain pada tidur tadi, dia doang yang tiga jam di kapal, kagak tidur, kagak ganti posisi, kagak ngomong, kagak bergerak, kagak napas #eh

Acara bebas sampai ba'da zhuhur. Abis itu snorkeling. Ka Nabil nyuruh shalat zhuhur dan ashar di jama, soalnya dia ngga bisa pastiin pas ashar kita ada di darat. Boleh aja sih, ngga perlu di jama, kalo bisa solat dalam air mah. Justru itu bagus.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar