Selasa, 18 Agustus 2015

Belanja oleh-oleh

Sebelum kembali ke rumah, kita mampir ke tempat oleh-oleh. Ka Tiara beli dream catcher ukuran besar warna putih, bagus banget, harganya 85rb. Ajuma beli yang ukuran medium, harganya ngga yakin sih, kisaran 45rb-an deh kayaknya. Putri beli bracelet buat anak-anak line, harganya mulai dari 5rb sampai 10rb.

Saya ngga beli apa-apa. Bingung, semua barang-barang disana ngga ada yang disukain mama saya. Adik saya malah nitip headset, mana ada yang jual disitu?



Lagi pula waktu itu ngga bawa uang, jadi males belanja wkwk. Sebenernya ada Rina sih. Anak-anak yang pada belanja, juga make uang dia dulu. Rina yang jadi penyedia dana dari kemaren-kemaren. Waktu beli makanan, waktu naik wahana, semua dia yang nalangin. Thanks to Rina, for being our financial supporter.

Selesai belanja, kita bersiap untuk pulang ke home stay. Tiba-tiba ada yang manggil kita heboh banget sambil naik becak bermotor. Suaranya ngga kalah bising sama becak itu.

“Hey! Hey! Hello! Hello!!”

Liat penampakannya sekilas pun kita tau itu siapa. Itu laose-laose yang tadi ngajakin foto bareng. Mereka melambaikan tangan menyapa kita. Dan kita pun membalas dengan ngga kalah heboh.

Padahal cuma lewat sepintas, kok mereka bisa tau yaa, ini kita yang lagi belanja?

5 komentar:

  1. Emang sih yaa wajar aja sik kalo ga beli oleh2. Lawong cuma pergi liburan daerah Jekardah. Ga ada yang special banget banget sampe wajib di jadiin oleh oleh alias Gak ada duit huwahahahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahahah, yu punya budget kan cuma cukup bayar travel doang 2D1N hahahahahahhaha

      Hapus
    2. Hahahah belagu amat gw yak. Dripada gw pas diajak, alesannya ga pnya duit bentrok sama biaya kuliah. Trus ada acafa kantor juga yg gratesan *iya aku mah cewek murahan* wkkwkwkw

      Hapus
    3. Nah. Mendingan gw kan, kalo urusan gengsi #apasih#. Kalo urusan hemat, yaa mending loe.

      "Cewek gretongan" aja yg cocok. Soalnya kalo "murahan" ada unsur negatip nya. Haha

      Hapus