Senin, 03 November 2014

Menulis

Dunia tulis menulis itu asik. Bisa menuangkan apa yang kita lamunin tiap hari yang nanti akan dibaca orang, dan akhirnya orang itu ikut merasakan apa yang kita bayangkan.... senengnya tuh disini. #tunjuk dada#

Tapi disitu banyak juga tantangannya. Selain mau mulainya itu susah, apalagi ketika lagi pengen banget tapi nggak ada ide sama sekali (kayaknya true story nih), para penulis juga harus waspada sama kritikan pembaca. Kritikan membangun sih nggak apa-apa yaa, tapi kebanyakan itu ngejatuhin. Nggak sedikit juga yang udah dikasih penjelasan tetep aja ngeyel. Ohh geez.


Alhamdulillah ya, saya nggak pernah tuh yang namanya dikritik. Karena Alhamdulillah juga, saya belum pernah punya karya tulis yang serius (ditimpuk). Nulis itu cuma buat seneng-senengan aja sih.

Jadi buat apa lo nulis ini, author?

Hihihi mau sekedar ngisi blog. Kasian hampir sebulan nggak diisi. Terus juga mau ngeluarin uneg-uneg sama pikiran yang semrawut akhir-akhir ini.

Kemarin sempet mampir ke fanpage misteri gitu. Baca-baca cerita terupdate. Nah ada satu cerita karangan Ana sue yang diklaim plagiat sama beberapa komentarnya. Saya juga nggak tau sebenarnya itu asli atau jiplakan, tapi ngeliat dia marah-marah make huruf kapital semua, apalagi sempet keluar beberapa jenis binatang, jadi percaya aja. Selain mau bikin dia agak ademan dikit, saya juga percaya kok dia bukan orang seperti itu. Saya udah kenal dia lama. Meski dia nggak kenal saya hiks hiks. (jongkok dipojokan)

Jadi intinya? Errr.. apa yaa. Yaah sabar aja. Memang dunia tulis menulis itu kejam. (Kayak pernah aja ngerasainnya)

Ohh iya, katanya cerita yang dijiplak Ana sue itu berasal dari creepypasta. Dan saya pikir, nggak perlu lah sampai ngecek ke TKP segala. Itu page udah lama banget saya unlike, gara-gara postingannya berisi nyembah iblis. Idihh amit-amit dah. Jangan sampe anak keturunan dan saya sendiri jadi kayak gitu. Kalau emang niatnya bercanda, itu sama sekali nggak lucu. Kafir setelah beriman, apa yang posting nggak memikirkan hal itu? Atau jangan-jangan dia ateis... hmm.

Lagi pula saya juga udah puas sama pembelaan buat Ana yang bilang memang beberapa adegan yang sama persis. Jadi cukup lah, nggak perlu saya ngintip-ngintip page jionis itu.

Well, balik lagi ke dunia penulisan... lama-lama ngelantur nih.

Ada kutipan dari Stephen King. Katanya kalau mau jadi penulis biasakan membuat 2000 kata sehari. Bisa aja sih kita nulis kata "tulis" sampai 2000 kali. Tapi kan disini maksudnya menulis kata yang berkaitan dan tentunya berkualitas.

Dosen saya juga udah wanti-wanti, disuruh sering-sering latihan nulis. Katanya itu bisa bantu untuk nyusun skripsi. Katanya bisa lebih mudah prosesnya.

Membiasakan diri menulis essai, emang sulit. Mungkin dimulai dari hal yang kecil-kecil dulu aja yaa seperti diari. Nggak usah mikir-mikir lagi, karena kita cuma nulis apa yang udah terjadi. Meskipun belum berkualitas, tapi lama-lama mungkin bisa jadi berkualitas asal terus-menerus.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar