Kamis, 20 Maret 2014

Golden Spoon Feeding


Golden Spoon Feeding

Dapet istilah baru dalam kamus kehidupan ini. Bukan kehidupan sih, lebih tepatnya kamus seorang pebisnis, yaitu... #silahkan baca ulang judul diatas.

Istilah "menyuapi dengan sendok emas" ini ditemukan oleh dosen tercinta kami, dosen cost and management accounting yang berarti menyajikan data secara komprehensif dan mudah dimengerti oleh pembacanya.

Dan saya acap kali gagal dalam mengimplementasikannya.
Oke ini ribet. Intinya saya selalu mikir, kenapa saya susah banget dapet nilai 90 keatas setiap ada kuis beliau. Kalo gak 80 ya 85. Pernah sih dapet 90 keatas, tapi itu jarang, bisa keitung jari kali, diitungnya pake satu tangan.

Hidup memang tidak menjamin kemudahan. Atau memang saya yang terlalu bodoh untuk menggunakan metode ini.

Setiap di awal kuis beliau bilang "Saya tidak akan memberikan poin tinggi untuk jawaban yang hanya sekedar menyalin. Saya ingin kalian bisa memberikan golden spoon feeding pada saya"

Saya udah mencoba itu, tapi ujung-ujungnya gak selalu berbuah manis. Kadang manis, kebanyakan sepet. Itulah yang membuat saya galau setiap ada pertemuan kelas. Huhuhu #peluk Kyuhyun

Ada satu temen saya yang amat berhasil. Nilai dia stabil, 90 ke atas terus, paling tinggi 100. Terlalu sempurna seakan-akan nilai 90 kebawah itu menurut dia "bukan gue banget". Of course, dia dapet pujian dari dosen. Karena dia sudah golden spoon feeding.

Saya iri, jujur loh ini. Bukan karena pujian dosen loh yaa. Oh ayolah, dunia ini gak terlalu berguna untuk sekedar mencari sebuah pujian.

Iri-nya saya ini positif, yaitu saya mencari cara agar bisa seperti dia, bukan mencari cara agar dia seperti saya. Kalo yang terakhir itu namanya manusia jahat. Saya kan nggak jahat. #mata berbinar-binar #bicara selayaknya peri #gak tau aja kalo dosanya udah numpuk

Saya pun tanpa rasa malu menghampiri dia, untuk minta tips-tips terjitu golden spoon feeding.

Saya : Fan.. fan.. (Bukan kain kafan. Anggap saja namanya Tiffany snsd)

Saya : Fan..fan gimana menurut kamu golden spoon feeding yang benar?

Fan : Ihhh aku gak terlalu dibikin ribet kok. Percaya gak, aku tuh cuma bla bla bla bla

Saya : Oooo #mengangguk

Fan : Bla bla bla bla bla bla bla selesai

Saya : #mengangguk mantap# Bagus juga. Saya naikin gaji kamu. (Sok ngerti, padahal nangkepnya si tiffany ngomong 'bla bla bla' doang)

Bercanda bercanda. Intinya, golden spoon feeding tuh ngerjain soal yang simpel-simpel aja  dan anggaplah kamu itu lagi menjawab pertanyaan dari anak kecil yang nggak tau apa-apa.

Dapet pencerahan dikit. Tapi entahlah, ini otak udah bebal atau gimana, tetep aja nilai segitu-segitu juga. Sampai ini udah mau final exam, masih belum nemuin sang prinsip golden spoon feeding Ohh geezz Y____Y

Mungkin sang pembaca yang kebetulan lewat blog ini, boleh juga kasih saran, gimana sih golden spoon feeding yang benar? Soalnya saya udah bete dapet nilai jelek terus.

Tapi disisi lain saya masih bisa bersyukur kok. Nilai saya gak jelek-jelek amat. Ibarat di atas langit masih ada langit, kalo yang ini.. ibarat di bawah jurang masih ada palung laut. #apa sih

Yahh, akhirnya semuanya kembali ke diri kita aja sih. Kita kan udah berusaha, kita udah mencoba, sekarang tinggal pasrah dan berdoa. Mau dapet nilai tinggi kalo memaksa diri sendiri juga gak baik kan?

Last quote :
When you feel like there's no way out, surrender to God is the best way.

(Jangan tanya artinya ke saya, tanyakanlah pada rumput yang bergoyang google translate)

Dear, golden spoon feeding. Thanks for makes my life complicated.

2 komentar:

  1. saya mau bantu jawab nih ..
    mungkin si dosen yang dimaksud "sendok emas" itu yaitu jawaban yang benar, detail dan masuk akal tentunya..

    misalkan ada pertanyaaan begini : Kenapa manusia disebut Makhluk Sosial?"
    Jawab : Karna manusia tidak bisa hidup sendiri

    Jawaban diatas udah benar ! tapi.... kurang berisi dan itu jawaban umum banget..

    coba deh jawabnya begini....
    Karena manusia tidak bisa hidup sendiri, manusia itu makhluk hidup. makhluk hidup sudah sepantasnya tidak bisa hidup sendiri. Benda mati pun seperti Sendal Jepit Swallow aja ada pasangannya .. masa loe enggak?? (eaaaa). Manusia butuh berinteraksi untuk hidup yang sebenarnya hidup, cara berinteraksi dengan manusia yang lain itu yaa dengan bergaul (ciyeeeeeeee jadi anak gaul), dengan bergaul kita bisa mendapatkan pengalaman tentunya dan juga sesuatu yang gak bisa kita lakuin sendiri, contoh mbabroo para pahlawan di dompet gue udah pada berguguran nih , saat ini gue lagi mengheningkan cipta banget, sedih ! gue ga mau berlarut dalam kesedihan, itu gak baik.. maka dari itu PINJEMIN GUE DUIT DONG!!!! (eaaaaaaaa) (temen macem apaan itu) . Gitu.


    Sekian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm.. bagus juga penjelasannya. Saya naikin gaji kamu.

      Hapus