Kamis, 23 Mei 2013

For our lovely parents 엄마 아빠 사랑해요 ^^


 
Uri bumonimiyeyo~

Saranghanda neunmal neoege malhagosippo..

Saranghamnida ^^ #love sign


FYI, itu bukan gambar sebenarnya.. #tunjuk pic atas

Hmm~ apa yang harus ku ucapkan?
Tuhh kan bingung..
Aku memang tidak baik untuk menulis permulaan

Baiklah, pertama aku ingin bersyukur, kenapa? karena aku itu orang yang beruntung. Yahh beruntung sudah terlahir di dunia ini dengan memiliki orang tua yang langka seperti mereka.

Mama dan bapakku itu orang tua yang paliiiing baik se-nusantara ini. Karena kalo gak baik, mana bisa anaknya yang cantik ini tumbuh besar? #plakk

Mamaku itu orangnya otoriter, suka memerintah dan rada galak #Jgeeerrrr
Yahh mirip heechul-ie gitu dehh #dicakar heebum
Manis dan memikat hati dari jauh. Tapi kalo sudah dekat, bisa dijamin akan ada aura bahaya. Hahaha #ketawa evil
Tapi begitupun, banyak sifat baiknya. Kalo lagi good mood, beliau baik bak malaikat. Cheonsa gateun ne? ^^

Sering banget "nasehatin" aku kalo tindakanku rada-rada menyimpang. Yup, aku emang masih labil. Wajar lah ya, namanya remaja. Daann, "nasehatinnya" itu gak nanggung2. Se-jam, dua jam. Kalo diibaratkan pesanan, itu berisi satu porsi kata-kata pedas, pake tatapan tajam sebagai lauknya. Aku pastikan, siapapun yang kena omelannya pasti kapok, terbukti! #nunjuk diri sendiri
(Bukan gambar sebenarnya lagi)

Mamaku....cantik. Jujur ini. Yahh lumayan lah. Meski tak bisa lebih cantik dari aku. Hahaha
Perbedaan umurku sama mama gak terlalu jauh. 17 tahun. Waktu umur segitu mamaku udah mengandung aku. Menikahnya kalo gak salah pas umur 16 tahun. Budaya kolot emang. Adat jawa timur disana, anak 17 tahun harus kudu musti nikah, kalo belum menikah disangka perawan tua. Nahh karena itu, mama sekarang keliatan masih muda. Okeyyy, muda sih enggak, cuma belum tua. BELUM TUA. Ayolahh kerutan tidak bisa membohongi diri. Hahaha.

Tapi setiap aku jalan berdua sama mama, banyak yang bilang aku ini adiknya mama, bukan anaknya. Dihhhh, itu kan jadi ambigu. Yang mana yang bener, mama yang awet muda apa aku yang muka tua? #ngaca, pinjem kaca chulie

Mamaku juga mama yang hebat. Motivator buat keluarga. Yang mendorong bapaku buat gak pernah menyerah. Yang secara kontinyu nyuruh aku  buat berkecimpung di dunia wirausaha. Katanya wirausaha itu enak, banyak uang dan gak capek. Aku sih percaya gak percaya. Lah wong udah pernah usaha sekali, yang didapet malah sebaliknya. Modal abis, capek promo, gak ada yang beli. Tcchhh

Itu deh singkatnya mamaku, kalo bapakku orangnya penurut. Gampang dibilangin sama mama. Kayaknya anggota perkumpulan SSTI (suami-suami takut istri) . Wkwkwkw

Lebih banyak diem, berbanding terbalik sama mama. Tetep diem meski di bentak-bentak. Tapi juga membela diri kalo beliau gak salah. Buruknya adalah bapak gak bisa jadi pemimpin. Beliau cepet kasihan orangnya. Gak punya prinsip dan pendirian. Kesimpulannya, pimpinan di keluarga kami yahh mama.
Aku jarang komunikasi sama bapak. Kalo minta pendapat, curhat, ngeluarin uneg-uneg lebih sering ke mama. Bapak juga jarang nasehatin aku. Jarang marah-marahin aku, hampir gak pernah. Selama aku hidup 19 tahun ini, paling cuma 2-3 kali marahin aku. Selebihnya gak pernah. Mungkin bapak udah percaya, kalo urusan itu mamaku ahlinya. Soalnya bapak gak bisa memandang salah di setiap kesalahan yang udah di perbuat. Beliau selalu berfikir positif apapuuunn di balik sesuatu itu. Susah kalo udah gitu mah.

Bapak itu penganut PHP (Pemberi harapan palsu). Aku korbannya. hiks hiks #ambil tisu. Bapak itu selalu bikin janji,  aku bakal dibeliin motor & laptop. Tetep aja janji, janji, janji. Gak tau kapan terlaksananya. Padahal beliau gak megang uang. Semua pendapatan di kasih ke mama. Aku jadi kasihan, sebenernya aku pun gak minta. Aku udah ada komputer buat ngerjain tugas, aku juga bisa naik angkot kalo mau kerja dan ke kampus. Aku malah gak mau dijanji-janjiin gitu, kan jadi ngarep. Kalo gak terlaksana, kecewa deh.

Tapi aku akan apresiasi hal itu. Aku tau, bapak cuma ingin aku seneng. Aku paham. Kalopun memang beliau gak bisa menepati janjinya aku akan maafkan.

Lebih dari itu semua. Aku bangga punya orang tua seperti mereka. Mereka kadang suka lucu dan usil. Yang bikin tambah lucu itu , keusilan mereka natural dan gak disengaja. Pokoknya bisa bikin ketawa deh. Berdebat untuk hal yang gak penting dan gak nalar. ^^

Udah ah, terakhir

Eomma!!  Appa!! Saranghaeyo!! ^^

THE END

Tidak ada komentar:

Posting Komentar